FAO: Harga Pangan Dunia Naik Pada Februari

482
ilustrasi pangan (google images)

Indeks Harga Pangan naik sedikit pada Februari, menandai kenaikan bulanan ketujuh berturut-turut, menurut data yang dirilis oleh Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO), Kamis (2/3).

Rata-rata Indeks Harga Pangan FAO mencapai 175,5 poin pada Februari, merupakan nilai tertingginya dalam hampir dua tahun terakhir, menandai kenaikan 0,5 persen dari nilai Januari yang direvisi dan 17,2 persen di atas tingkat Februari 2016.

– Harga sereal naik 2,5 persen dari Januari, karena meningkatnya harga gandum, sekalipun harga jagung dan beras juga mencatat kenaikan moderat.
– Harga daging juga bergerak naik, meningkat 1,1 persen, didukung oleh harga┬ádaging sapi yang lebih tinggi karena peternak-peternak di Australia membangun kembali peternakan mereka.
– Harga gula naik 0,6 persen pada Februari, karena pasokan ketat yang sedang
berlangsung di Brazil hanya sebagian diimbangi oleh perluasan penanaman di
Uni Eropa.
– Dan harga susu sedikit meningkat didorong oleh mentega dan susu bubuk.

Namun, harga minyak sayur melawan tren, menurun 4,1 persen di tengah melambatnya permintaan impor global untuk minyak sawit bersama dengan perkiraan penanaman kedelai yang lebih luas untuk Brazil dan Argentina, dua negara pengekspor penting.

Rilis indeks FAO berikutnya, yang didasarkan pada sekeranjang 55 barang dan 73 kutipan harga dalam lima kelompok komoditas pangan utama, akan dirilis pada 6 April. (Antara/Xinhua)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here